Kisah Nyata Seorang Perempuan Muslimah

Kisah nyata yang diceritakan oleh Syekh “Abdul Muhsin al Ahmad”, itu terjadi di Abha (ibukota provinsi Asir di Arab Saudi).

“Setelah melakukan shalat Maghrib, dia langsung melakukan make-up, mengenakan gaun putih yang indah dia mempersiapkan diri untuk pesta pernikahannya.  Lalu ia mendengar Adzan ‘Ishaa dan ia menyadari bahwa ia melanggar Wudhu nya.

Dia mengatakan kepada ibunya: “Ibu, aku harus pergi mengambil wudhu dan bershalat ‘Ishaa”
Ibunya kaget: “Apakah kamu sudah gila?!  Para tamu menunggu kamu, untuk melihat kamu!  Bagaimana dengan make-up nya? Ini akan luntur dan hilang oleh air! ”

Lalu sang ibu menambahkan: “Saya ibumu dan saya memerintahkan kamu untuk tidak melakukan salat sekarang!  Wallahi jika kamu berwudhu sekarang, saya akan marah pada kamu ”

Putrinya menjawab: “Wallahi saya tidak akan keluar dari sini sampai aku melakukan shalat saya! Ibu harus tahu bahwa “Tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam durhaka kepada Sang Pencipta.”!

Ibunya berkata: “Apa yang akan tamu-tamu kita katakan tentang kamu ketika kamu muncul di pesta pernikahan kamu  tanpa make-up? Kamu tidak akan menjadi cantik di mata mereka! dan mereka akan mengejek kamu! ”

Anak itu bertanya sambil tersenyum: “Apakah Ibu khawatir karena saya tidak akan menjadi cantik tanpa make up?  Bagaimana dengan Pencipta kita? Saya khawatir karena, jika aku melewati salat saya, saya tidak akan menjadi cantik di mata-Nya ”

Dia mulai mengambil wudhu, dan semua make-up dicuci bersih, tapi dia tidak peduli.  Kemudian ia mulai salat dan saat ini dia membungkuk untuk membuat sujud, dia tidak menyadari bahwa itu akan menjadi yang terakhir dia!

Ya!  Dia meninggal dalam sujud!

Apa akhir yang besar bagi seorang muslimah yang bersikeras menaati Tuhannya! Banyak orang yang mendengar kisahnya sangat tersentuh!

Dia menempatkan Allah SWT dan ketaatan-Nya yang pertama dalam prioritasnya, sehingga Allah SWT harus memberikannya akhir/ending terbaik baginya.

Dia ingin lebih dekat kepada-Nya, sehingga Allah mengambil jiwanya di tempat di mana Muslim yang paling dekat dengan Dia! Subhana Allah!

Dia tidak peduli apakah dia akan menjadi cantik di mata makhluk sehingga ia cantik di mata Sang Pencipta-nya!

Hai saudara perempuan Muslim, bayangkan jika Anda berada di tempatnya! Apa yang akan Anda lakukan? Apa yang akan Anda pilih lebih dahulu: menyenangkan orang atau Penciptamu?

Apakah Anda menjamin bahwa Anda akan hidup untuk menit berikutnya? Jam? Bulan?

Tidak ada yang tahu kapan saat mereka akan datang? Atau kapan mereka bertemu malaikat kematian? Jadi apakah Anda siap untuk saat itu?

Hai saudara perempuan non jilbab! Apa yang Anda pilih: Menyenangkan diri sendiri dengan tidak mengenakan Hijab atau menyenangkan Tuhanmu dengan mengenakan jilbab?

Apakah Anda siap untuk menemui-Nya tanpa jilbab?

Dan bagaimana dengan Anda, apakah Anda siap untuk bertemu dengan Tuhan hari ini? Besok? Apa Anda memilih kenikmatan di dunia atau kenikmatan akhirat?

Semoga Allah membimbing kita semua untuk apa yang menyenangkan-Nya dan memberi setiap orang yang membaca baris-baris akhir yang baik, Ameen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: